Forum Silaturrahmi Keluarga Besar Alumni FIAD UNMUH Surabaya
 
IndeksAwalFAQPencarianAnggotaGroupPendaftaranLogin
 Home
 forum
 anggota
 Photobucket
 bantuan
 pencarian
 pesan masuk
 logout
 bantuan
Sponsor
Dicari Agen / Distributor Kosmetik kosmetik kunjungi Belipedia.com
RADIO DAKWAH ONLINE

Login
Username:
Password:
Login otomatis: 
:: Lupa password?
Latest topics
» pilar-pilar keluarga sakinah
Mon Mar 26, 2012 8:07 pm by myshemo

» kunang-kunang
Tue Jun 07, 2011 1:25 am by iwied

» fiqih dan perkembangan pranata sosial Islam
Tue Apr 05, 2011 7:42 am by ginatriana

» Kenapa harus ada aliran dalam Islam
Mon Sep 28, 2009 4:03 am by m.arifin

» salam kenal semua
Wed Aug 26, 2009 2:13 pm by crew

» Media Dakwah
Sat Aug 22, 2009 7:18 pm by m.arifin

» Penyakit mematikan dlm aqidah Islam
Sat Aug 22, 2009 7:14 pm by m.arifin

» Panduan Belajar Tajwid
Sat Aug 22, 2009 3:17 pm by Admin

» 100 Tokoh paling berpengaruh di dunia
Sat Aug 22, 2009 3:14 pm by Admin

SEKEDAR MENYAPA



ANDA PENGUJUNG KE... !!
Website counter

Share | 
 

 Studi Tasir

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
m.arifin
Anggota Senior
Anggota Senior


Jumlah posting : 33
Registration date : 29.10.08

PostSubyek: Studi Tasir   Sat Nov 22, 2008 5:11 am

Ada beberapa pendekatan yang harus diperhatian ketika hendak menafsirkan ayat- ayat al-qur'an atau hadits. diantara pendekatan yang harus diperhatikan adalah : pendekatan ilmu, pendekatan akal dan pendekatan wahyu.

Pendekatan ilmu artinya: Al-Qur'an adalah merupakan sumber hukum pertama dalam Islam karena al-Qur'an merupakan firman Allah. oleh karena itu siapapun yang hendak menafsirkannya hendaknya memiliki ilmu yang cukup. minimal faham akan bahasa al-Qur'an (bhs Arab), memahami sejarah turunnya al-Qur'an (Asbabun-Nuzul).

Pendekatan akal: Meskipun al-Qur'an itu firman Allah yang diamin mutlaq kebenarannya, bukan berarti manusia tikak boleh menafsirkan al-Qur'an, karena manusia diberi akal oleh Allah agar senantiasa berfikir/ menjadian al-Qur'an sebagai landasan hukum.

Pendekatan wahyu: Akal memang untuk berfikir, namun kita harus menyadari bahwa akal manusia itu sangatlah terbatas. oleh karena itu ketika akal kita bertentangan dengan nilai-nilai yang ada dalam al-Qur'an, maka kita harus meluruskan akal kita agar sesuai dengan al-Qur'an.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
crew
Anggota Junior
Anggota Junior


Jumlah posting : 28
Registration date : 12.05.09

PostSubyek: Re: Studi Tasir   Fri May 15, 2009 12:34 am

ilmu alqur'an memang sangat luas pantas saja kutab ini diturunkan dari langit atas kehendak Allah SWT Arrow
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
hamba
Tamu



PostSubyek: apakah kita bisa...?   Sat May 30, 2009 7:21 am

apakah orang ceperti kita(yang masih banyak kekuranganya)
bisa untuk menafsirkan al-qur'an yang sesuai dengan
apa tujuan dari di turunkannya al-qur'an secara rill.?????
di dunia ini..........???
apakah setiap orang harus melakukan sesuai dengan apa yang telah ditafsirkan oleh para ulama'2 sekarang....?????

tho penafsiran mereka kan juga blum tentu benar """BUkankah manusia itu tempatnya SALAH""
worty doa doa doa doa
Kembali Ke Atas Go down
crew
Anggota Junior
Anggota Junior


Jumlah posting : 28
Registration date : 12.05.09

PostSubyek: Re: Studi Tasir   Mon Jun 01, 2009 12:48 pm

wah kalo untuk menafsirkan alqur'an sepertinya ada syarat-syarat yang harus dipenuhi deh, jadi hasilnya gak sembarangan, kalo semua orang boleh menafsirkan akan repot juga nantinya kalo ada orang yang punya kepentingan atas sebuah ayat maka dia bebas menafsirkan ayat tersebut sesuai keinginannya.

oleh karena itu para ulama, sepakat untuk menfasirkan alqur,an harus ada syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh seseorang. memang manusia tempatnya salah oleh sebab itu juga para ulama' sendiri terkadang berbeda pendapat dalam hal penafsiran suatu ayat. namun perbedaan itu masih dalam koridor keilmuan para penafsir tersebut.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
Admin
Admin
Admin


Jumlah posting : 136
Age : 36
Registration date : 26.10.08

PostSubyek: Re: Studi Tasir   Mon Jun 01, 2009 1:07 pm

sedikit membantu . adapun syarat 2 yang harus dipenuhi para penafsir adalah :

Ibnu Mas'ud r.a. berkata, "Jika kita ingin memperoleh ilmu, pikirkanlah dan renungkanlah makna-makna Al-Qur'an, karena di dalamnya terkandung ilmu-ilmu orang-orang terdahulu dan sekarang. Namun untuk memahaminya, kita mesti menunaikan syarat dan adabnya terlebih dahulu". Jangan seperti pada zaman kita sekarang ini. Hanya bermodalkan pengetahuan tentang bebrapa lafazh bahasa Arab, bahkan sekarang melihat terjemahan Al-Qur'an, seseorang berani berpendapat mengenai Al-Qur'an.

Syarat yang harus dimiliki oleh seorang mufassir, antara lain:

1. Sehat Aqidah

Seorang yang beraqidah menyimpang dari aqidah yang benar tentu tidak dibenarkan untuk menjadi mufassir. Sebab ujung-ujungnya dia akan memperkosa ayat-ayat Al-Quran demi kepentingan penyelewengan aqidahnya. Maka kitab-kitab yang diklaim sebagai tafsir sedangkan penulisnya dikenal sebagai orang yang menyimpang dari aqidah ahlusunnah wal jamaah, tidak diakui sebagai kitab tafsir.

2. Terbebas dari Hawa Nafsu

Seorang mufassir diharamkan menggunakan hawa nafsu dan kepentingan pribadi, kelompok dan jamaah ketika menafsirkan ayat-ayat Al-Quran. Juga tidak terdorong oleh ikatan nafsu, dendam, cemburu, trauma dan perasaan-perasaan yang membuatnya menjadi tidak objektif. Dia harus betul-betul meninggalkan subjektifitas pribadi dan golongan serta memastikan objektifitas, profesionalisme dan kaidah yang baku dalam menafsirkan.

3. Menafsirkan Al-Quran dengan Al-Quran

Karena Al-Quran turun dari satu sumber, maka tiap ayat menjadi penjelas dari ayat lainnya, dan tidak saling bertentangan. Sebelum mencari penjelasan dari keterangan lain, maka yang pertama kali harus dirujuk dalam menafsirkan Al-Quran adalah ayat Al-Quran sendiri. Seorang mufassir tidak boleh sembarangan membuat penjelasan apa pun dari ayat yang ditafsrikannya, kecuali setelah melakukan pengecekan kepada ayat lainnya.

Hal itu berarti juga bahwa seorang mufassir harus membaca, mengerti dan meneliti terlebih dahulu seluruhayat Al-Quran secara lengkap, baru kemudian boleh berkomentar atas suatu ayat. Sebab boleh jadi penjelasan atas suatu ayat sudah terdapat di ayat lain, tetapi dia belum membacanya.

4. Menafsirkan Al-Quran dengan As-Sunnah

Berikutnya dia juga harus membaca semua hadits nabi secara lengkap, dengan memilah dan memmilih hanya pada hadits yang maqbul saja. Tidak perlu menggunakan hadits yang mardud seperti hadits palsu dan sejenisnya. Tentang kekuatan dan kedudukan hadits nabi, pada hakikatnya berasal dari Allah juga. Jadi boleh dibilang bahwa hadits nabi sebenarnya merupakan wahyu yang turun dari langit. Sehingga kebenarannya juga mutlak dan qath'i sebagaimana ayat Al-Quran juga.

5. Merujuk kepada Perkataan Shahabat

Para shahabat nabi adalah orang yang meyaksikan langsung bagaimana tiap ayat turun ke bumi. Bahkan tidak sedikit dari mereka yang justru menjadi objek sasaran diturunkannnya ayat Al-Quran. Maka boleh dibilang bahwa orang yang paling mengerti dan tahu tentang suatu ayat yang turun setelah Rasulullah SAW adalah para shahabat nabi SAW.

Maka tidak ada kamusnya bagi mufassir untuk meninggalkan komentar, perkataan, penjelasan dan penafsiran dari para shahabat Nabi SAW atas suatu ayat. Musaffri yang benar adalah yang tidak lepas rujukannya dari para shahabat Nabi SAW.

6. Merujuk kepada Perkataan Tabi'in

Para tabi'in adalah orang yang pernah bertemu dengan para shahabat Nabi SAW dalam keadaan muslim dan meninggal dalam keadaan muslim pula. Mereka adalah generasi langsung yang telah bertemu dengan generasi para shahabat. Maka rujukan berikutnya buat para mufassir atas rahasia dan pengertian tiap ayat di Al-Quran adalah para tabi'in.

7. Menguasai Bahasa Arab, Ilmu dan Cabang-cabangnya

Karena Al-Quran diturunkan di negeri Arab dan merupakan dialog kepada kepada orang Arab, maka bahasanya adalah bahasa Arab. Walaupun isi dan esensinya tidak terbatas hanya untuk orang Arab tetapi untuk seluruh manusia.

Namun kedudukan Arab sebagai transformator dan komunikator antara Allah dan manusia, yaituAl-Quran menjadi mutlak dan absolut.Kearaban bukan hanya terbatas dari segi bahasa, tetapi juga semua elemen yang terkait dengan sebuah bahasa. Misalnya budaya, adat, 'urf, kebiasaan, logika, gaya, etika dan karakter.

Seorang mufassir bukan hanya wajib mengerti bahasa Arab, tetapi harus paham dan mengerti betul budaya Arab, idiom, pola pikir dan logika yang diberkembang di negeri Arab. Karena Al-Quran turun di tengah kebudayaan mereka. Pesan-pesan di dalam Al-Quran tidak akan bisa dipahami kecuali oleh bangsa Arab.

Tidak ada cerita seorang mufassir buta bahasa dan budaya Arab. Sebab bahasa terkait dengan budaya, budaya juga terkait dengan 'urf, etika, tata kehidupan dan seterusnya.

Dan kalau dibreak-down, bahasa Arab mengandung beberapa cabang ilmu seperti adab (sastra), ilmu bayan, ilmu balaghah, ilmul-'arudh, ilmu mantiq, dan lainnya. Semua itu menjadi syarat mutlak yang harus ada di kepala seorang mufassir.

8. Menguasai Cabang-cabang Ilmu yang Terkait dengan Ilmu Tafsir

Kita sering menyebutnya dengan 'Ulumul Quran. Di antara cabang-cabangnya antara lainilmu asbabunnuzul, ilmu nasakh-manskukh, ilmu tentang al-'aam wal khash, ilmu tentang Al-Mujmal dan Mubayyan, dan seterusnya.

Tidak pernah ada seorang mufassir yang kitab tafsirnya diakui oleh dunia Islam, kecuali mereka adalah pakar dalam semua ilmu tersebut.

Alim ulama berkata, "Dalam menafsirkan Al-Qur'an diperlukan keahlian dalam lima belas bidang ilmu".

1. Lughat (fitologi), yaitu ilmu untuk mengetahui setiap arti kata Al-Qur'an. Mujahid rah.a., berkata, "Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, ia tidak layak berkomentar tentang ayat-ayat Al-Qur'an tanpa mengetahui ilmu lughat. Sedikit pengetahuan tentang ilmu lughat tidak cukup karena kadangkala satu kata mengandung berbagai arti. Jadi hanya mengetahui satu atau dua arti, tidaklah cukup. Dapat terjadi, yang dimaksud kata tersebut adalah arti yang berbeda.

2. Nahwu (tata bahasa). Sangat penting mengetahui ilmu nahwu, karena sedikit saja i'rab (bacaan akhir kata) berubah akan mengubah arti kata tersebut. Sedangkan pengetahuan tentang i'rab (bacaan akhir kata) berubah akan mengubah arti kata tersebut. Sedangkan pengetahuan tentang i'rab hanya di dapat dalam ilmu nahwu.

3. Sharaf (perubahan bentuk kata)
4. Isytiqaq (akar kata)
5. Ma'ani (susunan)
6. Bayaan
7. Badi'
8. Qira'at
9. Aqa'id
10. Ushul Fiqih
11. Asbabun Nuzu
l. Asbabunnuzul adalah sebuah ilmu yang menerangkan tentang latar belakang turunnya suatu ayat. Atau bisa juga keterangan yang menjelaskan tentang keadaan atau kejadian pada saat suatu ayat diturunkan, meski tidak ada kaitan langsung dengan turunnya ayat. Tetapi ada konsideran dan benang merah antara keduanya. Seringkali peristiwa yang terkait dengan turunnya suatu ayat bukan hanya satu, bisa saja ada beberapa peristiwa sekaligus yang menyertai turunnya suatu ayat. Atau bisa juga ada ayat-ayat tertentu yang turun beberapa kali, dengan motivasi kejadian yang berbeda.
12. Nasikh Mansukh
13. Fiqih
14. Hadits
15. Wahbi


9. Pemahaman yang Mendalam

Syarat terakhir seorang mufassir adalah dia harus merupakan orang yang paling paham dan mengerti tentang seluk belum agama Islam, yaitu hukum dan syariat Islam. Sehingga dia tidak tersesat ketika menafsirkan tiap ayat Al-Quran.

Dia juga harus merupakan seorang yang punya logika yang kuat, cerdas, berwawasan, punya pengalaman, serta berkapasitas seorang ilmuwan.

Demikian sekelumit syarat mendasar bagi seorang mufassir sebagaimana yang dijelaskan oleh Syeikh Manna' Al-Qaththan dalam kitabnya, Mabahits fi 'Ulumil Quran. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan.

Orang yang Tidak Akan Mampu Menafsirkan Al Qur'an

Tertulis dalam Kimiatus-Sa'adah bahwa ada tiga orang yang tidak akan mampu menafsirkan Al-Qur'an:

1. Orang yang tidak memahami bahasa Arab,

2. Pelaku dosa besar atau ahli bid'ah, yang dengan perbuatannya itu menjadikan hatinya gelap dan menutupi pemahamannya terhadap Al-Qur'an,

3. Orang yang dalam akidahnya hanya mengakui makna zhahir nash. Jika ia membaca ayat-ayat Al-Qur'an yang tidak sesuai dengan pola pikirnya, ia akan gelisah. Orang seperti ini tidak akan mampu memahami Al-Qur'an dengan benar.

Banyak sekali kaum kafir yang mencoba memutar balikkan isi kandungan Al Qur'an yang tujuannya untuk menjauhkan umat Islam dari Islamnya, Apalagi, akidahnya saja sudah tidak tepat. Mau mencoba menafsirkan. Mereka hanya mencoba mengolok-olok saja.


sumber
Code:
http://mediabilhikmah.multiply.com/journal/item/10
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://alumnifiad.youneed.us
hamba
Tamu



PostSubyek: Re: Studi Tasir   Tue Jun 02, 2009 9:41 am

we.........banyak cekali ya sarat2 buat nafsirkan suatu ayat al-qur'an.........
Kembali Ke Atas Go down
Admin
Admin
Admin


Jumlah posting : 136
Age : 36
Registration date : 26.10.08

PostSubyek: Re: Studi Tasir   Wed Jun 03, 2009 12:16 pm

iya biar hasil tafsirnya tidak menyesatkan umat.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://alumnifiad.youneed.us
crew
Anggota Junior
Anggota Junior


Jumlah posting : 28
Registration date : 12.05.09

PostSubyek: Re: Studi Tasir   Thu Jun 11, 2009 1:28 pm

makanya tidak semua orang bisa menafsirkan alqur,an ya ngambek
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
Sponsored content




PostSubyek: Re: Studi Tasir   Today at 6:43 am

Kembali Ke Atas Go down
 
Studi Tasir
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
FORUM Alumni F I A D :: KAJIAN TAFSIR :: KAJIAN TAFSIR-
Navigasi: